Selamat Datang di Website Resmi RSUD Tanjung Uban


  Contact : 0771-482655 - IGD 0771-82118

All posts by rsud

014065300_1496040999-073201600_1494823035-071007100_1492678904-Tidur-Nyenyak3

Posisi Tidur yang Sesuai untuk Kesehatan Anda

Tidur adalah waktu untuk beristirahat dari rutinitas harian. Idealnya tidur yang dibutuhkan untuk orang dewasa adalah 7-9 jam perhari. Tidur dan istirahat yang cukup dapat membangkitkan kembali stamina tubuh. Selain itu ternyata posisi tidur juga memiliki peranan terhadap beberapa masalah kesehatan. Tidur dengan cara tertentu dapat membantu meringankan beberapa masalah kesehatan.

  1. Sakit punggung                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                              Jika Anda menderita nyeri atau sakit di bagian punggung, coba untuk tidur dengan posisi terlentang sambil meletakkan bantal di bawah lutut. Anda juga bisa meletakkan handuk kecil yang digulung di bawah lekuk punggung.
  1. Sakit bahu dan masalah perncernaan                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                  Untuk rasa sakit di salah satu bahu , coba tidur dengan posisi menyamping. Posisikan bahu yang sakit di atas dan kedua kaki ditekuk. Anda juga bisa menambahakan bantal untuk bahu dekat dada dan bantal lagi untuk kaki. Sedangkan untuk masalah pencernaan, posisi tidurnya sama dengan sakit bahu hanya saja kamu menghadap ke kiri untuk membantu proses penecernaan lebih lancar.
  1. Masalah sinus                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                             Jika kamu mempunyai masalah sinus, posisi tidur yang baik adalah kepala yang ditinggikan, tumpuk beberapa bantal untuk tidur, seolah sedang bersandar.
Read More
BERITA

Langkah – langkah pertolongan pertama jika si Kecil mengalami luka bakar.

BERITA

Penanganan luka bakar pada anak balita bergantung pada tingkat keparahan dan penyebab lukanya. Jika si kecil mendapatkan luka bakar yang cukup serius dibagian muka, kedua belah tangan, dan persendian, segera bawa ia ke rumah sakit untuk mendapatkan penanganan medis lanjut. Jika buah hati bunda mengalami luka bahar ringan, misalnya karena menyentuh oven, setrika,  atau air panas, ayah bunda dapat merawatnya dirumah.

Menurut seorang dokter dari FKU-RSCM, dr. Parintosa Atmodiwirjo, sebagaimana dikutip tribunnews.com, penanganan awal luka bakar sangat menentukan proses penyembuhan berikutnya. Ayah bunda harus faham bagaimana menangani si kecil jika mengalami luka bakar di rumah. Berikut adalah beberapa tips penanganan pertama terhadap luka bakar.

BERITA2

Cara menangani luka bakar ringan

Dinginkan bagian tubuh yang terkena luka bakar dengan air. Siram menggunakan air mengalir untuk menurunkan suhu bagian tubuh yang terbakar, jika tidak terdapat air, ayah bunda dapat menggunakan zat cair dingin misalnya susu. Mengolesi luka bakar dengan pasta gigi, mentega, kecap, atau minyak tanah, sebagaimana mitos yang berkembang di masyarakat adalah tindakan yang kurang tepat.

Jika lukanya menyebabkan lepuhan, jangan pecahkan lepuhanya. Oleskan salep atau krim khusus luka bakar.

Cara menangani luka bakar serius

  1. Sama halnya dengan luka bakar ringan, langkah pertama untuk meredakan panas gunakan air dingin. Siram bagian kulit yang terbakar selama 10-20 menit. Air yang digunakan untuk mendinginkan haruslah air yang mengalir, bukan merendamnya. Hindari menggunakan air es pada anak kecil karena berpotensi menimbulkan hipotermia.
  2. Jika luka bakar terjadi di daerah yang tertutup pakaian, usahana untuk membuka pakaian si kecil. Jika tidak bisa, misalnya karena pakaian menempel pada luka bakar, jangan dipaksa. Gunting bagian pakaian dan biarkan yang menempel. Lepaskan pula perhiasan dan apapun yang menghambat pergerakan dari area luka bakar.
  3. Tutupi area luka bakar dengan kain bersih yang tidak berserabut untuk menghindari infeksi sebelum dibawa ke dokter. Ayah bunda dapat menggunakan seprai atau sarung bantal bersih utuk menutupi luka bakar si kecil. Jika luka bakar ditelapak tangan, bunda dapat menggunakan kantung plastik untuk melindungi lukanya.
  4. Jaga kesadaran si kecil, jangan memberikan mereka makan dan minum serta awasi level kesadaranya. Jika si kecil tidak sadar, buka saluran pernafasanya kemudian longgarkan semua pakaian disekitar leher dan pinggang. Segera bawa si kecil ke rumah sakit.

Luka bakar pada daerah mulut dan tenggorokan

Jenis luka bakar pada mulut dan kerongkongan dapat terjadi jika si kecil secara tidak sengaja menelan cairan kimia keras, misalnya cairan pembersih lantai, atau air keras. Jika si kecil mengalami kejadian tersebut, segera bawa mereka ke rumah sakit. Luka bakar jenis ini sangatlah serius karena dapat menyebabkan pembengkakan dan peradangan di daerah kerongkongan. Resiko yang menyertai luka jenis ini adalah kesulitan bernafas dan tercekik.

 

Read More
_MG_5264

In House Training Triage di RSUD Tanjung Uban

Bagian Pendidikan dan Pelatihaan (DIKLAT) bekerjasama dengan Gadar Medik Indonesia Jakarta melaksanakan Pelatihan Triage bagi Pegawai Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Tanjung Uban, Provinsi Kepulauan Riau. Triage adalah tindakan mengkategorikan pasien menurut kebutuhan perawatan dengan memprioritaskan mereka yang paling perlu didahulukan.

Pelatihan tersebut dilakukan sebagai bagian untuk memenuhi standar pelayanan dan kompetensi petugas kesehatan dalam melakukan tindakan triage yang baik dan berkualitas.

Kepala Bagian Tata Usaha RSUD Tanjung Uban Isra Gigantara kepada Kabar Medika mengatakan, banyaknya kasus gawat darurat yang ditemukan di lokasi kejadian dan di Instalasi Gawat Darurat (IGD) seperti trauma, maka perlu digelar pelatihan Triage.

“pelatihan seperti ini untuk memenuhi standar pelayanan dan peningkatan kompetensi petugas kesehatan dalam melakukan tindakan triage yang baik dan berkualitas,” kata Isra.

Menurut Isra, pihaknya berharap agar tenaga medis keperawatan yang berkerja di RSUD mampu mengindentifikasikan korban dapat diselamatkan dengan tindakakan medis.

“Penyelamatan jiwa  dan kemudian bisa memberikan prioritas untuk dirawat  atau dievakuasi ke fasilitas kesehatan untuk mengurangi jatuhnya koban jiwa dan kecacatan,” jelas Isra.

Peserta yang mengikuti pelatihan tersebut berjumlah 40 orang yang terdiri dari dokter, bidan, perawat dan petugas non medis seperti security. Pelaksanaan pelatihan digelar di Aula RSUD Tanjung Uban pada 6 hingga 7 Desember 2016.

Hadir sebagai Instruktur dalam pelatihan ini dari Praktisi Profesional yang sudah berpengalaman dalam bidang Gawat Darurat dari GADAR MEDIK INDONESIA Jakarta.

Berdasarkan pedoman mengenai Triage menyebutkan bahwa sistem Pelayanan Gawat Darurat di tujukan untuk mencegah kematian dini (early) karena trauma yang bisa terjadi dalam hitungan menit setelah pasien yang datang melalui IGD yang mengalami perawatan segera (gawat darurat) maupun tidak sesuai dengan prosedur tindakan triage.

“seringkali seorang petugas kesehatan salah dalam memutuskan masalah yang disebabkan karena desakan keluarga atau factor kepanikan karena banyaknya pasien yang gawat sehingga salah dalam memilah-milah pasien prioritas,” kata Isra.

Menurut Isra, pelatihan Triage perlu digelar secara rutin untuk mencegah meningkatnya angka kematian atau cacat akibat trauma yang disebabkan penanganan yang tidak professional di IGD.

Salah seorang peserta pelatihan mengatakan, pelatihan tersebut sangat bermanfaat untuk menambah ilmu dan mengidentifikasi pasien.

“pelatihan ini sangat bermanfaat untuk menambah ilmu kami dalam mengindentifikasi pasien, apalagi disaat bertugas kadang kami merasa panik dalam memilih mana yang menjadi prioritas dalam mengambil tindakan sehingga kami jadi tambah bingung dalam mengambil keputusan, di tambah lagi kadang pihak keluarga yang emosional,” kata Zul.

Read More
6-min

INFORMASI MUTU RSUD TANJUNG UBAN

Angka Ketidaklengkapan Asesmen awal medis dalam 24 jam pada pasien rawat inap

1-min

Kematian Pasien <24  Jam 2/1000 Pasien

2-min

Kecepatan Memberikan Pelayanan Ambulance

3-min

Waktu Tunggu Hasil Pelayanan laboratorium < 120 Menit

4-min

Kejadian kegagalan pelayanan Rontgen < 2%

5-min

Waktu tunggu operasi elektif < 2 Hari

6-min

Tidak Adanya Kejadian Operasi Salah Sisi

7-min

Waktu Tunggu Pelayanan Obat Racikan <60 Menit

8-min

Tidak Adanya Kejadian Kesalahan Pemberian Obat

9-min

Tidak Adanya Kejadian Pasien Jatuh

10-min

Komplikasi anestesi karena overdosis, reaksianestesi, dan salah penempatan endotracheal tube

11-min

Kebutuhan darah bagi setiap pelayanan transfuse

12-min

Kelengkapan pengisian RM 24 jam setelah selesai pelayanan

13-min

Angka Kejadian Phlebitis

14-min

Read More

18 Tanda Anda Mengalami Migrain

Banyak orang di berbagai belahan dunia ini sering mengalami migrain. Migrain adalah sakit kepala yang berdenyut, sering terjadi pada satu sisi bagian kepala. Aktivitas yang melibatkan fisik mungkin dapat meredakannya, namun gejala-gejalanya bervariasi antar tiap orang, dan dari satu serangan ke serangan yang berikutnya.

“Pada pasien yang mengalami migrain, kita akan memperlakukan semua sakit kepalanya yang juga bisa berpotensi sebagai migrain”, kata Anne Calhoun, MD, mitra dan pendiri dari Carolina Headache Institute, Chapel Hill, NC.

Read More

7 Hal Yang Kerap Dikhawatirkan Ibu Hamil

Menanti kelahiran buah hati tercinta bisa menjadi momen yang menyenangkan sekaligus mendebarkan. Akan tetapi, selama proses mengandung, ada banyak hal yang sering dikhawatirkan atau ditakutkan ibu hamil, apalagi jika hal ini adalah pengalaman pertamanya.

Hal terpenting untuk diingat baik-baik adalah, jika anda (ibu hamil) dalam kondisi sehat, anda tidak perlu terlalu khawatir dan panik. Untuk itu, Alyssa Dweck, M.D., seorang asisten professor di departemen kebidanan di Mount sinai School of Medicine menyarankan agar ibu hamil lebih fokus untuk menjaga kesehatannya daripada mengkhawatirkan hal-hal yang tidak perlu.

Read More

7 Tanda Anda Kekurangan Protein

kurang-protein

Protein merupakan komponen penting dari tubuh. Organ-organ, otot, saraf, dan sistem kekebalan tubuh, sampai taraf tertentu, terdiri dari protein. Anda bisa menyebut salah satu struktur tubuh, dan itu mungkin mempunyai beberapa sejumlah protein di dalamnya. Karena protein merupakan salah satu unsur penting bagi tubuh, anda perlu memastikan bahwa tubuh anda telah cukup memilikinya.

Beberapa tanda anda tidak mendapatkan cukup protein

Read More

Ini Efeknya Jika Sembarangan Minum Suplemen Tanpa Anjuran Dokter

Ingin memenuhi kebutuhan mikronutrien seperti vitamin dan mineral, orang seringkali sembarangan mengonsumsi suplemen banyak-banyak tanpa anjuran dokter. Padahal kebiasaan seperti ini ada risikonya lho.

Seperti dituliskan oleh pakar gizi Jansen Ongko, MSc, RD dalam bukunya yang berjudul ‘Fit Teen’s Diary’, saat ini banyak orang mengambil ‘jalan pintas’ dengan mengonsumsi suplemen multivitamin, tanpa mencoba untuk memenuhi kebutuhan vitamin dan mineral melalui sumber alami terlebih dahulu.

Read More

Pentingnya Tes Genetik Bagi Pasangan yang Ingin Punya Anak

tes gen

Memiliki momongan adalah salah satu anugerah terindah bagi pasangan suami istri. Namun ketika buah hati hadir ke dunia dengan kekurangan tertentu atau disabilitas, tentu butuh perhatian ekstra.

Penyebab anak lahir dengan kekurangan tersebut bisa dipicu banyak hal. Bisa karena ada komplikasi saat sedang mengandung atau bisa juga karena ada faktor genetik turunan dari orang tuanya. Oleh sebab itu praktisi kesehatan selalu menyarankan ibu hamil rutin mengecek kandungan agar bila ada kelainan bisa segera diketahui.

Read More

Jangan Lupakan 1 Hal Penting Ini Saat Beri si Kecil ASI Eksklusif

ASI

Memberi ASI ekslusif selama enam bulan sudah menjadi rekomendasi Badan Kesehatan Dunia (WHO). Tapi, dalam menjalankannya, ibu jangan melupakan satu faktor penting yakni pertumbuhan anak.

Diungkapkan dr I Gusti Ayu Nyoman Partiwi SpA, dalam pelayanan sehari-hari di lapangan, hal termudah yang bisa dilakukan untuk menilai apakah bayi cukup hanya diberi ASI atau tidak adalah dengan pengukuran berat badan berkala.

Read More